SEMUA TIDAK LAGI SAMA

Semua tak lagi sama. Diriku jatuh pada kesendirian dan kesepian tanpa dirimu lagi. Hari-hari yang baru tampak asing bagiku. Entah, mengapa semua seolah nampak masih sama? Tapi aku merasa harus tetap berusaha untuk bisa menyesuaikan diri dengan keadaan.

CINTA DALAM RINDU-RINDU

Seperti rindu ini kepadamu, seperti itu pula malam terlewatkan dalam sepi dan sendiri. Aku mengejar dirimu dalam bayang-bayang, aku berlari dengan semua imaji diri. Mencari senyummu, wangi tubuhmu, harum nafasmu, manis senyum dibibirmu, indah gelak tawamu

DEMI SEPENGGGAL KATA

Demi sepenggal kata yang ingin aku persembahkan kepada hidup yang akan mati. Dimana kata mungkin akan melayang jauh diterpa angin topan dan juga badai. Terbelah dan pecah menjadi butir-butir air mata penyesalan malam para pendosaMelanang buana didunia yang gemerlap namun hitam dan samar tanpa putih...

LELAKI DENGAN 7 BIDADARI

Rasa kecewa kembali dirasakan oleh Pangdim, setelah mengetahui bahwa anaknya yang baru saja lahir ternyata kembali berjenis kelamin Perempuan. Sama seperti ke-6 anaknya yang lain: Ani, Sekar, Dewi, Ningrum, Nida dan Rifa. Pupuslah sudah harapan Pangdim untuk bisa memiliki keturunan seorang Lelaki

KENAPA HARUS JATUH CINTA

“AKh sialan!” gerutu Bejo memaki dirinya sendiri. Disuatu sore diruang tamu rumah kost-kostan, Dia angkat kedua kaki diatas meja. Tubuhnya disandarkan ke kursi yang dia miringkan. Sementara kedua tangannya nangkring asik di jidatnya yang jenong.

PELACUR ITU IBUKU

Semua orang terlihat sibuk dalam beberapa hari ini. “Besok adalah Hari Ibu,” kata mereka. Tapi apakah hari itu akan berarti buat ibuku? Yang juga kata orang, ibu adalah seorang Perempuan murahan, Perempuan bayaran, Sundel atau yang lebih sering kudengar sebutan untuk Ibu adalah seorang Pelacur

KESATRIA BURUNG BESI RAKSASA

Menurut cerita Nenek, Emak Udin itu diculik oleh Burung Besi Raksasa. Dulu. Saat Udin masih belajar berjalan. Tak ada yang bisa menyelamatkan Emak, karena Bapak juga telah lama tertidur di dalam tanah. Udin Memang tak mengenal dengan baik siapa orang tuanya,

TANKTOP VS CELANA BUTUT

Aku hanya melongo, bengong bego tak percaya dengan apa yang kulihat. “Ayo, Pah. Kita berangkat,” ucap istriku. Sementara aku masih melongo bego, tidak percaya dengan apa yang aku lihat. Istriku satu-satunya, berdandan mengenakan rok pendek yang panjangnya jauh di atas dengkul

CAWAN HIDUP

Ada masa dimana kebahagiaan dalam cawan itu, kita reguk lupa hingga tak bersisa. Sedangkan kesedihan yang kita tuang, meluber melewati batas tampung cawan itu. Lalu membasahi wajah dengan airmata. Tapi diantaranya, gelembung-gelembung hampa menjadi bagian dari setiap tetes rasa yang kita tuangkan kedalam cawan.

WAJAH-WAJAH GELAP

Jika dilihat, wajah setiap orang itu selain berbeda bentuk, tapi juga berbeda dalam cahaya yang terpancar. Sebelumnya aku tak percaya, tapi kemudian menjadi percaya, saat menatap diriku dalam cermin. Setelah sebelumnya aku bergumul dengan kekasihku , Lina. Gadis cantik yang aku kenal setahun lalu.

Sabtu, 18 Desember 2010

UDIN KECIL DAN BABEH


Thn 1985
I:
Babeh Husen:”Goblok amat sich jadi anak!, kencing sembarang, PlaK!”..
Anas sang anak berlari sambil menangis…
II:
Babeh husen:”jajan melulu, cari duit itu susah tau. Pergi sana!”
Anas berlalu meninggalkan sang bapak dengan wajah sedih
III:
Babeh Husen:” Woi bangun!, males banget loe jadi anak!. Bangun loe, mandi trus sekolah. Mau jadi apaan loe ntar”.
Anas dengan tubuh limbung pergi menuju kamar mandi
IV.
Babeh Husen:”Udah sana belajar, nonton film melulu. Babeh mau nonton bola, jangan berisik”.
Anas dengan airmata yang ngambang berlari masuk kekamar
V.
Babeh husen:”woi berisik!, belajar baca ngejanye gak bisa pelan-pelan apa?!.gua ngantuk!”.
Tak berapa lama suara anaspun nyaris tak terdengar.
VI:
Babeh husen:”Ayo bangun, baru jatuh segitu aja nangis. Cengeng amat loe jadi laki”,
Anas menyeka airmatanya lalu bangkit dan berlari menuju teman-temannya
VII:
Babeh Husen:”babeh loe ngapain lagi kesini sich?. Minta duit mulu. Gak ada yang lain apa kerjaannya. Dah tau cari duit itu susah. Dia enaj-enakan minta”.
Emak hanya diam mendengar ucapan babeh, dielus-elusnya kepala anas yang tengah mengantuk.
VIII
Babeh husen:”Ngapain loe usil sama gue, khan loe dah tau kalo gua dari dulu perokok. Kenape loe sekarang jadi bawel?!’
Emak:”Terserah abang kalo mau ngerokok mah. Tapi jangan didalam rumah. Kasihan si anas anak loe. Tar die bisa kena penyakir paru-paru gara-gara abang!”.
Babeh husen:”alaaaah, tai kucing!”.
Anas diam menatap wajah emak yang sedikit menangis.
IX
Babeh husen:” Loe aja dach yang pergi, lagi nanggung nich bola. Panggil aje ojek”.
Emak dengan perasaan sedih berlalu keluar rumah sambil menbopong anas yang terlihat pucat karena sakit.
X:
Babeh husen:”Ngapain loe disitu?!, masuk!, pijitin badan babeh mendingan loe daripada maen ga jelas begitu”.
Husenpun pulang dengan wajah tertunduk, sesekali dia melirik kea rah teman-temannya yang masih asik bermain dan tertawa.
XI:
Babeh husen:”Halo sayang, jadi kaga kite ketemuan?.kangen gua ma body loe yang bahenol”….”tenang aje, bentar lagi emaknye juga mati. Jadi bebas khan kite”.
Mata anas menatap penuh amarah, dikepalkan tangannya kuat-kuat menahan geram. dan ibu yang terbaring lemah diatas ranjang, dengan lembut membelai wajah anas dan tersenyum.
XII:
GUbrak!..bak bik buk…gomprank!!...
Babeh Husen:”loe anak kecil, mau coba-coba loe ngelawan ma orang tua, hah?!..kurang ajar!, plak!!...
Anas tersungkur disudut lemari,darah mengalir pelan dari mulutnya. Dipeluknya lagi photo emak yang kini sudah tiada. Sementara babeh berlalu menuju kamar dengan seorang wanita yang anas gak pernah tau siapa wanita itu.
---

Thn 2010
Anas:” Goblok amat sich loe jadi orang tua, kalo berak tuch dikamar mandi bukan dikamar mandi!”..
Babeh hanya diam lemah diatas ranjang, sementara nek ipah membersihkan tubuh babeh yang tadi belepotan karena buang hajat.
II
Anas: “sakit mulu loe!,kenape gak mati aje sich loe. Nyusahin anak aje. Loe kira gampang cari duit buat biaya loe berobat?!”…
Babeh….diam
III
Anas:”Woi bangun, molor mulu jadi orang tua!. Cari duit kek apa kek. Daripada molor mulu, empet gua ngeliat loe males-malesan begini”
Babeh husen dengan tertatih-tatih jalan menuju kamar mandi
IV
Anas:” Bangun!, jangan molor disini dech, pake ngorok lagi,berisik!!. Gua mau nonton nich,minggir-minggir..”
Babeh husen yang setengah sadar, bersusah payah untuk bisa bangkit dari kursi ruang tamu
V:
ANAS:”Apaan sich,mpok?!, ganggu orang lagi asik aja.
Mpok ipah:”Naaas, babeh loe lagi sakit. Kalo loe setel kaset kenceng-kenceng begitu. Mana bisa babeh loe tidur”
Anas:”aaakh, bodo amat!. Biar mampus tuch sekalian orang tua gak berguna”. Gubrak!, dengan keras anas membanting pintu kamarnya dan kembali asik dengan lagi heavy metalnya.
Mpok ipah berlalu untuk kembali ke kamar dimana babeh dengan wajah pucat menatap langit-langit.
Anas:”Buta apa loe, mata loe ditaro dimane. Bangun!, malu-maluin gua aje, loe!”.
Babeh husen dengan tertatih lemah berusaha bangkit dari kubangan air hujan. Saat dia dan anas br pulang dari mbah Royadi untuk berobat.
VI
Anas:” Woi berisik!, bisa gak loe tidur gak pake ngorok?!..gua ngantuk nich”.
Babeh husen dengan gelagapan mencoba melihat apa yang terjadi. Ternyata anas berdiri dibawah kakinya sambil menendang kakinya babeh.
VII
Anas:” loe ngapain lagi dating kesini?!. Mau minta duit?!...enak aje loe, loe pikir duit gua segudang?!..loe pikir cari duit gampang. Mending gua kasih anak bini gua daripada gua kasih ke elo. Mati aje loe mendingan ato jadi gembel sekalian daripada loe nyusahin gua mulu”.
Babeh hanya diam tertunduk…
VIII
Anas:” alaaah..pake belaga batuk lagi loe. Masuk sana ngerusak acara anak muda aja”.
Bendet:”Gila loe, nas..kasian noh babeh, loe. Udah kita maen ditempat lain aja dech”.
Anas:”Udeeech, santai aje, kalo meu ngerokok ya ngerokok aje. Babeh gua juga dulu perokok, jadi sesame perokok dilarang usil”
Serentak kawan-kawan anas tertawa mendengar ucapan anas. Saat itu anas dengan asik bermain judi dan minum-minuman keras, sementara rokok dan asapnya telah menyebar memenuhi ruang dirumah itu..
Sementara babeh tak henti-henti terbatuk dan juga merasakan sesak didadanya
IX:
Anas:” Males akh, mpok. Mpok aje dech yang bawa die kerumah sakit. Naik angkot aje dech. Aye udah ada janjian ma temen-temen”.
Anas berlalu pergi meninggalkan mpok ipah yang kebingungan karena melihat babeh husen tiba-tiba muntah darah
X:
Anas:” Tenang aje sayang, bentar lagi ini rumah dan semuanye bakalan jadi milik gua. Tuch orang tua bentar lagi juga mampus. Kita kawin dach..”
Suara cekikian dikamar anas semakin keras terdengar..sementara babeh hanya bisa diam diatas ranjang, lemah dan tanpa daya. Tatapannya kosongn menatap langit-langit”
XI:
Gedombrang!!...buk!..plak!..
Anas:”Loe jadi orang tua ga usah usil!, ini urusan anak muda. Terserah gua mau ngapain dirumah ini. dia Cuma ibu tiri gua!, salah loe sendiri jadi laki penyakitan. Wajar kalo dia minta gua kelonin”..
Babeh hanya diam disudut ruang kamarnya, dengan luka berdarah dimulut dan lebam diwajahnya. Sementara anas, kembali melanjutkan untuk mengakhiri hasrat yang sempat tertunda diranjang bersama ibu tirinya.
--
--
Semoga kita masih bisa menjadi orang tua yang baik bagi anak-anak kita. untuk kemudian hari ketika masa kita datang,dimana kita kembali menjadi seorang bocah. Semoga anak-anak kita bisa menjadi orang tua yang baik bagi kita.

0 comments:

Posting Komentar

Komentar anda disini

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Daftar Isi

 

Daftar Isi





Ada kesalahan di dalam gadget ini

View My Stats

kampungblogs

Ada kesalahan di dalam gadget ini

ArtikelBlogs

Cerpen

Translator

Translate This Page To:

English

Powered by: ALS & Google

Pengunjung Blog

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Alexa

GebLexs

Muntahan Diri

KumpulanBlogs

Entri Populer

MatiJiwa

Awank Kening

Jiwa-jiwa

everything is about Reina Ally

BlogUpp

KutuBuku


Mas ukkan Code ini K1-3B6F99-D
untuk berbelanja di KutuKutuBuku.com

Followers


ShoutMix chat widget
 

Recent Comments

Templates by | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger