SEMUA TIDAK LAGI SAMA

Semua tak lagi sama. Diriku jatuh pada kesendirian dan kesepian tanpa dirimu lagi. Hari-hari yang baru tampak asing bagiku. Entah, mengapa semua seolah nampak masih sama? Tapi aku merasa harus tetap berusaha untuk bisa menyesuaikan diri dengan keadaan.

CINTA DALAM RINDU-RINDU

Seperti rindu ini kepadamu, seperti itu pula malam terlewatkan dalam sepi dan sendiri. Aku mengejar dirimu dalam bayang-bayang, aku berlari dengan semua imaji diri. Mencari senyummu, wangi tubuhmu, harum nafasmu, manis senyum dibibirmu, indah gelak tawamu

DEMI SEPENGGGAL KATA

Demi sepenggal kata yang ingin aku persembahkan kepada hidup yang akan mati. Dimana kata mungkin akan melayang jauh diterpa angin topan dan juga badai. Terbelah dan pecah menjadi butir-butir air mata penyesalan malam para pendosaMelanang buana didunia yang gemerlap namun hitam dan samar tanpa putih...

LELAKI DENGAN 7 BIDADARI

Rasa kecewa kembali dirasakan oleh Pangdim, setelah mengetahui bahwa anaknya yang baru saja lahir ternyata kembali berjenis kelamin Perempuan. Sama seperti ke-6 anaknya yang lain: Ani, Sekar, Dewi, Ningrum, Nida dan Rifa. Pupuslah sudah harapan Pangdim untuk bisa memiliki keturunan seorang Lelaki

KENAPA HARUS JATUH CINTA

“AKh sialan!” gerutu Bejo memaki dirinya sendiri. Disuatu sore diruang tamu rumah kost-kostan, Dia angkat kedua kaki diatas meja. Tubuhnya disandarkan ke kursi yang dia miringkan. Sementara kedua tangannya nangkring asik di jidatnya yang jenong.

PELACUR ITU IBUKU

Semua orang terlihat sibuk dalam beberapa hari ini. “Besok adalah Hari Ibu,” kata mereka. Tapi apakah hari itu akan berarti buat ibuku? Yang juga kata orang, ibu adalah seorang Perempuan murahan, Perempuan bayaran, Sundel atau yang lebih sering kudengar sebutan untuk Ibu adalah seorang Pelacur

KESATRIA BURUNG BESI RAKSASA

Menurut cerita Nenek, Emak Udin itu diculik oleh Burung Besi Raksasa. Dulu. Saat Udin masih belajar berjalan. Tak ada yang bisa menyelamatkan Emak, karena Bapak juga telah lama tertidur di dalam tanah. Udin Memang tak mengenal dengan baik siapa orang tuanya,

TANKTOP VS CELANA BUTUT

Aku hanya melongo, bengong bego tak percaya dengan apa yang kulihat. “Ayo, Pah. Kita berangkat,” ucap istriku. Sementara aku masih melongo bego, tidak percaya dengan apa yang aku lihat. Istriku satu-satunya, berdandan mengenakan rok pendek yang panjangnya jauh di atas dengkul

CAWAN HIDUP

Ada masa dimana kebahagiaan dalam cawan itu, kita reguk lupa hingga tak bersisa. Sedangkan kesedihan yang kita tuang, meluber melewati batas tampung cawan itu. Lalu membasahi wajah dengan airmata. Tapi diantaranya, gelembung-gelembung hampa menjadi bagian dari setiap tetes rasa yang kita tuangkan kedalam cawan.

WAJAH-WAJAH GELAP

Jika dilihat, wajah setiap orang itu selain berbeda bentuk, tapi juga berbeda dalam cahaya yang terpancar. Sebelumnya aku tak percaya, tapi kemudian menjadi percaya, saat menatap diriku dalam cermin. Setelah sebelumnya aku bergumul dengan kekasihku , Lina. Gadis cantik yang aku kenal setahun lalu.

Jumat, 12 Agustus 2011

Mimpi Bunga, Anak Pelacur







Seandainya saja kehidupan ini Tuhan ciptakan dengan Keadilan yang seadil-adilnya bagi semua manusia. Mungkin Bunga tak akan lahir dari rahim seorang ibu, yang hanya seorang perempuan desa dan kemudian merantau ke kota. Lalu diperkosa oleh segerombolan pemuda mabuk, saat ibu tersesat setibanya di kota dalam kebingungan mencari alamat rumah sutini, teman sekampung, yang katanya sudah berhasil hidup di kota.
Selanjutnya Ibu ditemukan oleh seorang perempuan setengah baya bertubuh tambun yang biasa di panggil “Mami’ oleh semua anak buahnya dan rata-rata mereka itu adalah perempuan. Selama dalam penampungan Mami, ibu mengandung diri Bunga dan setelah melahirkan Bunga, Ibunya pun bekerja sebagai anak buah Mami, menjadi seorang pelacur.
Bunga besar dalam lingkungan yang penuh dengan aroma dan bau menyengat dari botol-botol minuman keras yang biasa ditenggak oleh para tamu lelaki. Mereka yang biasa datang ketempat Mami. Dan juga bau dengus nafas birahi mereka setelah menenggak habis isi dalam botol-botol itu. Birahi mereka itu kemudian menciptakan aroma baru dari tubuh  yang penuh dengan peluh itu.
Belum lagi bau cairan sperma yang kemudian mengering, merembas ke dalam sprei dan kasur tempat mereka bergumul, yang hanya sesekali saja dicuci dan dijemur. Aroma dan bau itu senantiasa lekat dalam penciuman hidung Bunga, yang memang tidak terlalu mancung. Tapi sesekali Bunga bisa mencium bau harum tubuh ibunya, bau harum yang segar dan alami khas perempuan desa. Atau wewangian yang setiap saat dipakai ibunya saat bekerja. Bau yang tidak menyolok, sebagaimana bau yang menebar dari tubuh perempuan-perempuan lain, anak buah Mami.
Bunga suka sekali bau harum yang berasal dari tubuh ibunya. Iitulah sebab, terkadang Bunga sulit untuk tidur jika tidak dikeloni Ibu. Bau harum tubuh Ibunya selalu membuat dirinya bisa tidur dengan lelap diantara suasan bising yang ada. Lelap dalam mimpi-mimpi indah tentang sebuah tempat yang jauh lebih indah dari tempat ia tinggali sekarang.
Bersama ibunya, tinggal di sebuah rumah yang kecil namun terlihat asri dan juga damai. Berada di sebuah pegunungan, di ana, pagar dan halaman senantiasa dipenuhi oleh beraneka macam bunga, juga kupu-kupu dengan coraknya yang berbeda lagi indah. Selalu bermain di kebun bunga milik mereka itu. Terkadang terbang berputar, mengelilingi diri Bunga. Sementara Ibu memandangnya dari kejauhan  sambil tersenyum.
Udara yang sejuk dikala pagi. Lalu terbitnya Mentari bisa terlihat dengan jelas. Bunga serta Ibunya duduk berdua menunggu hadirnya yang malu-malu itu. Burung-burung lalu bernyanyi, menambah ramai suasana pagi yang indah itu. Betapa mimpi itu selalu saja membuat Bunga tersenyum dalam tidurnya.
Tapi pada suatu malam, Bunga gelisah tidak dapat memejamkan mata. Karena ibunya tidak juga pulang menemaninya tidur. Kepada Mami dan semua teman seprofesi Ibu, Bunga bertanya tentang keberadaan Ibu,“Ibu aku kemana ya, Mam? Mbak-mbak yang cantik ini, tau gak, kemana Ibu pergi?”
Menurut penuturan Mami, seseorang telah membayar mahal dan meminta ijin kepadanya untuk membawa Ibu Bunga pergi keluar dari kompleks itu. Tetapi hati Bunga tetap tidak merasa tenang, sebelum Ibunya pulang untuk menemaninya tidur. Bunga tidak bisa tidur, jika tidak mencium harum tubuh Ibu!
Lalu Bunga berlari menuju kejalan, dan kemudian duduk di pinggir trotoar, menunggu Ibu pulang. Namun hingga pagi menjelang, Ibunya tak kunjung menampakan diri. Hati Bunga semakin gelisah mendapati hal itu, bahkan rasa kantuk sama sekali tidak dapat ia rasakan setelah semalaman tidak tidur.
“Sudah kamu pulang saja. Nanti Ibumu pasti pulang,” ucap Mami saat ia mengetahui bahwa Bunga masih tetap menunggu Ibunya. Sama sekali tidak tercermin di wajah Mami perasaan khawatir akan nasib Ibu. Bunga hanya menggelengkan kepala.
Selama 3 hari, Bunga selalu kembali ke pinggir trotoar menunggu Ibunya pulang. Ia hanya kembali untuk makan di saat lapar, dan kembali lagi. Namun Bungan sama sekali tidak tidur, dan sama sekali tidak dapat tidur. Karena Bunga tidak suka bau dan aroma tidak sedap yang senantiasa tercium dari tempat Mami itu.
Semua orang yang berada di tempat Mami mulai khawatir melihat keadaan Bunga. Mereka takut terjadi sesuatu pada Bunga, jika dia dibiarkan terus seperti itu. Sedangkan mereka tidak tahu kemana perginya sang Ibu. Meski peristiwa seperti ini kerap terjadi di tempat mereka. Dan bayangan ketakutan semakin menghinggapi mereka, jika memang benar telah terjadi hal buruk telah menimpa Ibunya Bunga. Seperti yang pernah terjadi pada Ipah, salah satu teman mereka yang di ketemukan mati, dengan tubuh yang terpotong-potong.
Mereka berupaya untuk terus membujuk Bunga untuk kembali ke rumah Mami untuk istirahat. Namun ajakan itu selalu ditolak Bunga, dan Bunga masih saja melakukan apa yang ia inginkan. Menunggu Ibu pulang. Seperti kisah seekor anjing yang selalu menunggu majikannya yang telah tiada pulang, hingga ajal menjemput Anjing itu. Seperti itulah sekarang yang dilakukan Bunga, dengan terus menunggu di pinggir trotoar jalan yang berada di depan gang kompleks.
Hingga suatu malam, dalam tubuh menggigil, Bunga melihat samar-samar dalam kegelapan seseorang melangkah tergesa mendekati dirinya. Namun pandangan matanya yang telah lama tidak terpejam dalam lelap tidur, membuat pandangan matanya sedikit kabur. Orang itu melangkah tergesa mendekati Bunga, yang tengah merengkuh tubuhnya sendiri mengusir dingin.
Tapi Bunga segera bangkit dari duduknya, saat ia mulai mengenali aroma tubuh orang tersebut.
“Ibu?!” seru Bunga kegirangan menebar senyum bahagia.
Seseorang yang dipanggil Ibu itupun  berjongkok mensejajarkan tinggi tubuhnya dengan Bunga. Lalu ia tersenyum saat dirinya telah berada dihadapan Bunga.
“Iya, Bunga. Ini Ibu, sayang. Maafkan Ibu yang telah menyusahkanmu”
Bunga langsung memeluk tubuh ibu erat-erat, menumpahkan semua rasa rindunya. Dan Ibu langsung membalas pelukan itu, lalu berdiri membawa Bunga dalam pangkuanya.
“Bunga kangen sekali sama Ibu..” ucap Bunga, lalu tangisannya mulai pecah. Kembali ia memeluk tubuh Ibunya erat-erat.
“Iya, sayang.. Maafkan Ibu, yah. Mari pergi dari sini” ucap Ibunya sambil mengusap lembut rambut Bunga. Dan terdengar tangis Bunga yang mulai mereda, kemudian berhenti sama sekali. Dia telah lelap tertidur dalam pangkuan Ibu.
….
“Bunga, sayang… Bangun, nak..”ucap Ibu dengan lembut mencoba membangunkan Bunga. Perlahan-lahan bocah kecil itu terjaga dari tidurnya. Matanya mengerjap beberapa kali.
“Lihatlah, apa itu..” tunjuk Ibu. Bunga mengikuti arah yang ditunjuk oleh Ibunya. Masih dalam pandangan yang samar. Dia mulai mengucek-ucek matanya. Dan kembali menatap ke arah yang di tunjuk Ibunya. Setelah melihat, Bunga menoleh ke arah Ibu  dan  tersenyum.
DiTurunkan Bunga dari pangkuan. Mata bunga berbinar-binar saat melihat apa yang ada dihadapannya.
“Itu rumah kita, Bu?” tanya Bunga.
Ibu mengangguk,“Iya sayang. Itu menjadi Rumah kita sekarang.”
Bunga begitu senang melihat sebuah rumah sebagaimana dalam mimpinya, rumah kecil yang sederhana, di halamannya penuh dengan bunga yang berwarna-warni. Kupu-kupu berterbangan mengitari bunga-bunga itu, sebagian ada yang hinggap lalu terbang lagi. Dan bocah kecil itu langsung berlari menuju rumah yang dikatakan Ibu sebagai Rumah mereka sekarang. Lalu dia menari berputar diantara bunga-bunga itu. Jari-jari mungilnya menyentuh dahan dan juga bunga-bunga. Lalu ia berlari kesana kemari dengan riang, mencium setiap kelopak bunga yang ada. Sesekali ia berlari mengejar kupu-kupu itu. Betapa bahagia terlihat hati Bunga saat itu. Sementara Ibunya, hanya menatap anaknya dari kejauhan sambil tersenyum.
Semua orang berkumpul mengerumuni tubuh kecil Bunga. Sementara Mami dan dua orang anak buahnya duduk berjongkok di sisi Bunga yang tergeletak tak sadarkan diri, dipinggir trotoar.
“Badannya panas! Cepat bawa Bunga Kerumah sakit! biar Mami yang akan pergi kekantor polisi untuk mengurus Ibunya. Setelah itu, Mami akan menyusul ke rumah sakit. Cepat!” seru Mami kepada anak buahnya. Lalu tubuh kecil Bunga di gotong. Mereka langsung menghentikan kendaraan yang lewat. Dan kemudian membawa Bunga yang tengah tak sadarkan diri.
Setelah sekian lama, dirumah sakit. Mami datang ke kamar dimana Bunga di rawat. Lalu Mami menghampiri salah seorang anak buahnya yang tengah duduk menunggui Bunga.
“Gimana, Mam?” tanya anak buah Mami itu. Saat Mami telah berada di dekatnya.
“Iya, memang benar. Perempuan itu adalah Ibunya Bunga”jawab Mami
“Innalilahi… kasian mereka ya, Mam”
“Iya. Mami juga bingung bagaimana nasib mereka nanti.”
“Iya, mam..”
…..
Jasad Ibu dan Anak itu memang terpisah dalam ruang perawatan Rumah Sakit. Ibu temukan dalam keadaan sekarat di sebuah Hotel. Wajahnya babak belur penuh luka dan darah. Ditemukan dalam keadaan telanjang, terkapar di lantai. Meskipun masih tertolong, namun kini masih berada dalam keadaan koma. Sedangkan Bunga, sampai saat ini juga masih belum sadarkan diri.
Namun mereka terlihat bahagia tinggal bersama di rumah kecil milik mereka. Yang terletak di sebuah pegunungan. Di mana, pagar dan halaman senantiasa dipenuhi oleh beraneka macam bunga. Lalu kupu-kupu dengan coraknya yang berbeda lagi indah, selalu bermain di kebun bunga milik mereka. Dan terkadang terbang berputar, mengelilingi diri Bunga. Sementara Ibu memandangnya dari kejauhan  sambil tersenyum.
Udaranya sejuk dikala pagi. Lalu terbitnya Mentari bisa terlihat dengan jelas. Bunga serta Ibu duduk berdua menunggu hadirnya yang malu-malu itu. Burung-burung lalu bernyanyi, menambah ramai suasana pagi yang indah itu. Betapa semua itu selalu membuat Bunga dan Ibu tersenyum dalam tidurnya.


1 comments:

Anonim

saya ingin menikahi Ibunya Bunga...

Posting Komentar

Komentar anda disini

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Daftar Isi

 

Daftar Isi





Ada kesalahan di dalam gadget ini

View My Stats

kampungblogs

Ada kesalahan di dalam gadget ini

ArtikelBlogs

Cerpen

Translator

Translate This Page To:

English

Powered by: ALS & Google

Pengunjung Blog

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Alexa

GebLexs

Muntahan Diri

KumpulanBlogs

Entri Populer

MatiJiwa

Awank Kening

Jiwa-jiwa

everything is about Reina Ally

BlogUpp

KutuBuku


Mas ukkan Code ini K1-3B6F99-D
untuk berbelanja di KutuKutuBuku.com

Followers


ShoutMix chat widget
 

Recent Comments

Templates by | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger